Pengembang Akan Terdaftar di Bawah Undang-Undang RERA 2016

Real Estat di India menyumbang 10% terhadap PDB setiap tahun, namun ini adalah salah satu sektor yang paling tidak terorganisir. Ada kesenjangan besar antara pembeli dan pembangun.

Pembeli seperti kita sering merasa hancur dan kesal saat membeli atau menjual properti apa pun karena lingkaran setan pembangun. Tetapi dengan RERA India, lingkaran pembangun setan ini akan hancur dan pembeli akan mengalami peningkatan transparansi di sektor real estat.

RERA bertujuan untuk membawa mekanisme yang tepat di sektor real estate dengan aturan dan peraturan yang menjaga kepentingan pembeli.

Tubuh yang terdefinisi dengan baik akan memotong konflik antara promotor dan pembeli. Undang-Undang Peraturan Real Estate 2016 telah membawa sorak-sorai pada pembeli dan telah dibayangkan sebagai reformasi tengara terbaik di sektor realty sampai sekarang.

RERA akan memainkan bagian integral dalam MPD 2021, karena akan mendorong misi "Perumahan untuk semua oleh 2021.

Di bawah RERA, masing-masing negara dan wilayah persatuan akan memiliki otoritas pengaturan yang akan menangani kekhawatiran seperti kepemilikan yang tertunda, penipuan, mengubah rencana tata letak, harga yang meroket dan banyak lagi.

Seringkali kami menemukan situasi di mana kami harus membayar jumlah token ketika membeli properti residensial dan komersial dan sisanya dalam 45 hari tanpa komunikasi formal. Dan jika seseorang gagal membayar jumlah yang tersisa, uang token tidak pernah dikembalikan kepada pembeli.

Dengan RERA India, pengembang harus mematuhi semua aturan dan peraturan yang membayar fokus khusus pada penyelesaian proyek tepat waktu. Penundaan apa pun akan menghukum pembangun dalam bentuk denda dan hukuman. RERA merupakan perubahan yang disambut baik dalam reformasi pengembangan lahan. Pemerintah juga berencana untuk memperkenalkan 'digitalisasi sertifikat tanah dan tanah' yang berarti sertifikat tanah akan berubah menjadi nomor registrasi dan nomor tersebut akan memberi tahu pemilik sebenarnya dari tanah tersebut. Langkah ini akan sangat membantu dalam membersihkan sertifikat asuransi tanah.

Tindakan ramah konsumen ini akan bermanfaat bagi pembeli dengan cara-cara berikut:

  • Tindakan ini mengharuskan para pengembang untuk terdaftar di bawah RERA bersama dengan semua rincian proyek lima tahun terakhir mereka. Rinciannya akan diunggah di situs resmi RERA India. Dengan demikian membantu pembeli untuk menarik perbandingan antara pembangun yang adil dan tidak adil.

  • Promotor akan menunjukkan semua informasi tentang rencana tata letak dan untuk setiap perubahan dalam rencana tata letak, promotor harus meminta persetujuan dari mayoritas pembeli.

  • Promotor harus menjaga rekening escrow di mana 50% dari dana proyek akan dipertahankan. Dengan demikian melindungi dana pembeli dari yang digunakan dalam proyek lain.

  • Setiap properti yang akan dijual berdasarkan area karpet yang ditentukan.

Pembeli di bawah RERA dapat membuat keputusan tanpa takut terjebak dalam transaksi salah.

Dampak dari Undang-Undang Pernikahan Hindu, 1955 tentang Masyarakat India

Undang-Undang Perkawinan Hindu diberlakukan oleh Parlemen India pada tahun 1955, dengan tujuan mengatur kehidupan pribadi di antara orang-orang Hindu, terutama institusi pernikahan mereka, keabsahannya, kondisi ketidakabsahan dan penerapannya, dll.

Ada banyak fitur menonjol dalam ketentuan tindakan yang membuat dan bahkan mendorong seseorang untuk menganggapnya sebagai agak konservatif. Catatan yang mendasarinya atau kita dapat mengatakan bahwa garis hidup yang berjalan di sepanjang tindakan itu adalah bahwa ia benar-benar mengakui sentimen agama dan nilai-nilai orang Hindu yang dengan hormat mereka hargai dan anggap berharga. Oleh karena itu, Undang-Undang Pernikahan Hindu telah mempertimbangkan dan memperlakukan institusi perkawinan di antara orang-orang Hindu yang begitu sakral karena berkembang seiring dengan usia di antara mereka, mereka mengakui waktu mereka adat istiadat kuno, tradisi, sasthras yang termasuk ritual dan praktik lain yang dipraktekkan dan dikembangkan oleh mereka di atas. waktu yang panjang. Di balik semua tindakan dengan mencakup dan mencakup semua orang dari cabang modern Hindu seperti Prarthana Samaj, Arya Samaj dan Brahma Samaj juga memiliki pandangan modern dengan mengakui cabang modern agama Hindu.

Oleh karena itu, Undang-Undang Perkawinan Hindu berlaku untuk semua umat Hindu seperti saivites, vaishnavites, lingayats dan pengikut Prarthana, Arya dan Brahma Samajas dan kepada orang lain yang datang dalam lingkaran Hinduisme seperti Sikh, Budha dan Jain. Jadi Undang-Undang Pernikahan Hindu berlaku untuk lipatan agama yang muncul selama abad ke-6 SM dan juga pada abad 18 dan 19 M. Oleh karena itu, Undang-Undang Pernikahan Hindu pada dasarnya bertindak sebagai jembatan yang menghubungkan usia. Kredit memberi kita tindakan yang tak lekang waktu pergi ke tokoh-tokoh hukum India.

Kondisi yang dikenakan oleh Undang-Undang Perkawinan Hindu untuk pernikahan yang sah, meskipun mungkin terlihat tidak penting pada tampilan yang dangkal, sebenarnya memiliki elemen dan karakteristik modern, tentu saja dengan pandangan yang jauh. Jadi untuk melangsungkan pernikahan antara dua orang Hindu, kondisi berikut telah diberlakukan:

5) (i) Tidak ada pihak yang memiliki pasangan hidup pada saat pernikahan; yang sebenarnya mengecilkan pernikahan jamak dan dalam konteks modern saat ini, ketentuan membantu mencegah penyebaran penyakit yang tidak dapat disembuhkan seperti AIDS dan bentuk penyakit kelamin lainnya yang ganas di masyarakat.

iii) Usia kelayakan untuk menikah ditetapkan sebagai 21 untuk pengantin pria dan 18 untuk pengantin, yang sebenarnya membantu mencegah kejahatan sosial seperti pernikahan anak dari Masyarakat India.

iv) dan v) mencegah pernikahan antara tingkat hubungan dan sapindas yang dilarang. Ketentuan ini memiliki landasan ilmiah karena pencegahan perkawinan antara orang-orang dari tingkat hubungan yang dilarang atau sapindas, akan benar-benar mencegah kelahiran anak-anak cacat secara fisik atau tuli, bisu dan buta anak-anak, karena kemungkinan melahirkan anak-anak tersebut lebih dalam pernikahan antara orang-orang yang dilarang hubungan dan sapindas.

Dalam Bagian 7 dari Undang-Undang, upacara dan adat istiadat dari Pernikahan Hindu benar-benar diakui, memberikan nilai sentimental untuk bertindak. Misalnya segera setelah pernikahan, baik mempelai dan pengantin laki-laki akan mengambil tujuh langkah sebelum api suci, yang akan menguduskan pernikahan dan upacara yang dikenal sebagai Saptapadi. Bahkan dengan melangkah maju, undang-undang menetapkan bahwa pernikahan itu tidak sah jika Saptapadi tidak dilakukan. Dengan demikian Undang-Undang Pernikahan Hindu juga mengakui waktu kebiasaan dan ritual kuno yang diikuti oleh orang Hindu.

Bagian 8 dari Undang-Undang Pernikahan Hindu mengatur pendaftaran wajib pernikahan dan bahkan menetapkan hukuman karena melanggar ketentuan. Ketentuan ini sebenarnya adalah pembuka mata dan itu melindungi orang-orang malang yang mungkin menjadi korban penipuan pernikahan dengan hati-hati bermanuver dan direncanakan oleh unsur-unsur antisosial yang tidak bermoral.

Bagian 13 dari Undang-Undang Perkawinan Hindu memiliki ketentuan yang dapat berfungsi sebagai dasar pernikahan bagi pasangan yang berniat mengajukan petisi mencari perceraian dari pasangan mereka. Ketika kami mempertimbangkan alasan ini, beberapa dari mereka memiliki relevansi sosial: –

Misalnya jika pasangan melakukan perzinahan dengan orang lain selain pasangannya;

Jika seorang suami tidak lagi menjadi seorang Hindu melalui pertobatan;

Jika pasangan telah menderita bentuk kusta yang mematikan dan tak tersembuhkan;

Jika seorang pasangan telah menderita penyakit kelamin dalam bentuk yang bisa menular;

Ketentuan di atas tidak hanya menghormati perasaan religius umat Hindu selain memberikan alasan untuk perceraian. Demikian pula, ketentuan yang berkaitan dengan perzinahan, bentuk penyakit yang ganas seperti kusta atau bentuk komunikasi dari VD dll tidak hanya membantu pasangan yang bersangkutan untuk mencari perceraian dari pasangan mereka, tetapi juga melayani penyebab dan kepentingan yang lebih besar dari masyarakat, dengan mencegah penyebaran bentuk penyakit kelamin yang mematikan dan menular

Jadi Undang-Undang Perkawinan Hindu, meskipun hanya berisi 30 bagian dan bahkan dapat dianggap sebagai bagian kecil dari undang-undang, itu adalah Undang-Undang yang komprehensif berdasarkan manfaatnya tidak hanya bagi umat Hindu tetapi juga dalam kesejahteraan umum dan kepentingan orang India. Masyarakat juga.